Acara Pesta DJ Sedunia di Kemayoran Bakal Rusuh, Ormas Ancam Culik DJ Marshmello? Ini Komentar Sandiaga, Jangan Kaget Ya!

by


Laladila.com – 

Acara Pesta DJ Sedunia di Kemayoran Bakal Rusuh, Ormas Ancam Culik DJ Marshmello?


https://thejak.co/2017/12/ormas-ancam-culik-dj-marshmello/

Forum Betawi Rempug (FBR) bersama organisasi masyarakat lainnya bakal lakukan sweeping jika pihak penyelenggara tetap menggelar acara Djakarta Wherehouse Project (DWP) di JiExpo Kemayoran, Jakarta Pusat. Bahkan, mereka mengancam bakal menculik Disc Jockey (DJ) Marshamello.

Ketua Umum FBR Luthfi Hakim mendesak kepolisian dan Dinas Pariwisata DKI Jakarta agar acara pesta DJ internasional itu tidak diberi izin. Karena, menurutnya acara tersebut lebih banyak mudharat dan sangat jauh dari nilai-nilai kearifan lokal.

“Saya meminta pada aparat dan dinas terkait untuk tidak mengeluarkan izin acara tersebut. Karena lebih banyak mudharatnya,” tegas Luthfi di Jakarta, Senin (11/12).

Jika acara DWP tetap berjalan, Luthfie mengancam akan mengerahkan massa FBR untuk melakukan aksi sweeping. “Jika pihak penyelenggara tetap ngotot menyelenggarakan acara itu, jangan salahkan bakal ada aksi sweeping,” tandasnya.
Ketua LAKRI DKI Jakarta, Ical Syamsuddin menyerukan aksi penolakan acara tersebut.

“Kami berharap rekan-rekan aktivis penyelamat bangsa dan negara yang peduli terhadap nasib generasi bangsa kedepan dan yang ber Ammar Ma’aruf Nahyi munkar, dari setiap Ormas yg ada di wilayah Jakarta Pusat dan Jakarta Utara khususnya Kemayoran dan Pademangan bagian dari aliansi yang tergabung di gerakan LAKRI, BANG JAPAR, FBR, PP, FORKABI, termasuk para pengurus masjid, pengajian dan majlis taklim dengan kop suratnya masing-masing agar membuat surat pernyataan penolakan terhadap event maksiat Dugem Internarional yang akan diadakan di JIExpo, Kemayoran, “ ujarnya.

“mengingat ini masih dalam wilayah dalam kampung kita yang bersinggungan dengan dua wilayah Jakarta Utara dan Pusat. Kita wajib menolaknya dan menyikapi rencana penyelenggaraan Djakarta Warehouse Project (DWP). Pasalnya, acara yang diselenggarakan Ismaya Group,” sambungnya.

Setiap kali diselenggarakan, DWP selalu menghadirkan DJ dari berbagai negara, dan acara dikemas persis seperti di diskotik-dikotik dimana para pengunnjungnya jejingkrakkan mengikuti alunan musik dugem dan kehabatan musik remix yang disajikan para DI itu, di bawah tata cahaya yang diatur sedemikian rupa, sehingga kadang kala ruangan menjadi remang-remang, bahkan gelap.

DWP hanya memindahkan acara dugem kawula muda dari diskotik ke sebuah ruangan yang superbesar di JIExpo, dan diberi tata cahaya serta tata ruang yang juga tak jauh beda dengan diskotik. Dan seperti halnya acara dugem, melihat cewek-cewek berpakaian mini dan seksi, menjadi hal biasa di situ. Begitu juga kalau acara itu kemudian dicap rawan peredaran narkoba dan bahkan perilaku seks bebas.

Aksi penolakan acara DJ internasional yang semakin meluas membuat kuatir Wakil Gubernur DKI Sandiaga Uno. Menurut Uno, kuatir dari segi akses dan segi budaya karena terlalu kebarat-baratan.
“Kita perlu sikapi juga dan kita juga cari sesuatu ekuilibrium (keseimbangan pasar) dalam acara itu di mana Indonesia dan Jakarta tentunya adalah kota metropolis,” ujar Sandiaga di Balai Kota, Gambir, Jakarta Pusat, Senin (11/12).

Meski dinilai membawa budaya barat sebagai mantan pengusaha, pria berkacamata ini justru melihat peluang dalam meningkatan perekonomian lokal pada penyelenggaraan event DWP.


“Selama tidak melanggar hukum dan ketentuannya yang berlaku serta kita kondusif. Selama itu mendorong pertumbuhan ekonomi kita harus membuat ini lebih baik lagi dari tahun-tahun sebelumnya,” ujarnya.

Lebih lanjut, ujar Sandi melalui DWP Sandiaga juga menjadi daya tarik wisata di Jakarta yang akan semakin berkembang. Ia sempat mengusulkan ada unsur budaya lokal seperti corak betawi dalam acara tersebut.
“Saya juga titip pesan ada asupan budaya lokal yang bisa diangkat dan kearifan bagaimana bisa memperahatikan warga,” kata Sandi.

Sementara itu, Anggota Fraksi Gerindra, Syarif berpendapat, acara panitia acara DWP di Kemayoran harus bisa memberikan jaminan agar tidak ekses buruk adari acara tersebut.
Seperti tahun-tahun sebelumnya yang banyak diberitakan, yakni berserakannya kondom baik di Toilet, taman dan lingkungan sekitar acara digelar.

“Sepanjang ada jaminan itu dari panitia, boleh saja acara itu digelar,” ujarnya. NH


Ada yang Tolak DWP di Jakarta, Sandiaga: Masalahnya Apa?

https://www.suara.com/news/2017/12/03/161406/ada-yang-tolak-dwp-di-jakarta-sandiaga-masalahnya-apa

Wakil Gubernur Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno tertawa mengetahui ada pihak yang menolak penyelenggarakan acara DWP atau Djakarta Warehouse Project di Jakarta. 
Padahal, kata Sandiaga, banyak pecinta electronic dance music tanah air yang menunggu penampilan DJ dari seluruh dunia.
“Oh yang (nolak) itu, ha..ha..ha.. Itu anak saya biasa ke sana itu. Kenapa (menolak)? Bukannya itu mendorong perekonomian? yang masalahnya apa? musiknya atau apa?,” ujar Sandiaga seusai menghadiri acara di Jalan Beda Kemang Pedurenan, Cilandak Timur,  Jakarta Selatan, Minggu (3/12/2017).
Sandiaga bahkan tidak setuju acara DWP yang akan berlangsung akhir tahun ini dianggap merusak moral generasi bangsa, dan dianggap bukan merupakan budaya Indonesia.
“Justru harus menjadi motivasi, atau nggak di tengah itu ada tari-tarian Indonesia yang bisa ditampilkan, jadi kita berpikirnya jangan linear, berpikirnya harus lateral bahwa ini pemicu kuat bagaimana kita bisa tampilkan budaya-budaya Indonesia di acara tersebut,” kata Sandiaga.(*)

Baca juga

WARNING KHUSUS DEWASA!!! Semua artikel disini adalah konten dewasa yaitu video bokep terbaru 2018 yang paling hot dan paling diminati, dan tak layak jika di tonton anak kecil yang belum cukup umur.

TOP RATE VIDEO BOKEP 2018

----------

VIDEO BOKEP TERBARU PEMERKOSAAN DAN ABG CANTIK JUGA CEWEK INDO MODEL DAN ARTIS YANG LAGI HORNY

----------