Kekeringan parah Israel: Doa minta turun hujan dan ejekan pihak yang skeptis

by

Tembok Ratapan

LALADILA – Menteri Pertanian Israel, Uri Ariel, ikut dalam doa bersama di Tembok Ratapan, Yerusalem, untuk meminta hujan dalam menghadapi kekeringan parah yang melanda dalam empat tahun terakhir.
Doa bersama yang dilakukan Kamis (28/12) ini diawali dengan unggahan Ariel melalui media sosial pekan lalu, pernyataan yang ditanggapi dengan ratusan ejekan dan kemarahan.
Langkah ini didukung oleh organisasi petani dan para rabi senior namun warganet meminta Ariel untuk fokus pada teknologi untuk mengatasi kekeringan “terparah” ini.
Dalam undangan melalui Facebook disebutkan, “Untuk persiapan menghadapi satu tahun kering dan agar turun hujan, doa akan diadakan atas inisiatif Menteri Pertanian Uri Ariel.”
Saat diwawancara dengan jaringan berita nasional Israel, Arutz Sheva, Ariel juga mengajak publik ikut dalam doa “dan membawa payung untuk bersama-sama membuka pintu surga.”
Namun ajakan melalui sosial media ditanggapi sinis. “Saya tak mau berhujan-hujanan dalam parademu,” kata salah seorang warga Israel.
“Lebih baik tak usah. Tak ada Tuhan dan Tuhan tak akan menurunkan banyak hujan. Akan lebih efisien bila Anda memikirkan program desalinasi air bersih.”
IsraelHak atas fotoAFP
Image captionDoa bersama untuk minta hujan didukung oleh organisasi petani dan para rabi senior.
Namun Ariel sendiri mempertahankan langkahnya dalam wawancara radio tersebut dengan mengatakan kementeriannya telah meningkatkan anggaran untuk proyek desalinasi dan membantu para petani.
“Banyak orang yang percaya dengan doa, termasuk saya. Jadi siapapun yang mau berdoa, silakan dan yang tak percaya, silakan juga. Kami tak paksa siapapun dan dengan bantuan Tuhan, akan ada hujan,” katanya dalam wawancara untuk menanggapi pihak-pihak yang skeptis itu.

Titik terendah di Danau Galilea

doa minta hujanHak atas fotoREUTERS
Image captionYahudi ortodoks ikut dalam doa minta hujan bersama Ariel.
Pengguna lain, Daniel Schwarz‏ dalam cuitannya terkait laporan doa bersama agar hujan turun, menulis, “Saya ingat Israel pernah menjadi pemimpin dunia dalam konservasi air dan irigasi, sekarang begini?”
Sejumlah pakar juga menyatakan skeptis atas langkah Ariel mengajak doa bersama ini.
Lompati Twitter pesan oleh @dschwarz

Daniel Schwarz@dschwarz
Membalas @haaretzcom
I remember when Israel was the world leader in water conservation and irrigation. Now this?
08.41 – 23 Des 2017
  •  Balasan

  •  

  •  Retweet

  •  

  •  1 suka

Info dan privasi Iklan Twitter

Hentikan Twitter pesan oleh @dschwarz
Surat kabar popular Yedioth Ahronoth menerbitkan tajuk yang menyatakan Ariel harusnya memikirikan kebijakan langkah menghadapi perubahan iklim termasuk membatasi emisi gas rumah kaca dalam bidang pertanian.
kekeringan IsraelHak atas fotoREUTERS
Image captionLahan kering Israel di bagian utara.
“Doa bukan hal yang buruk, namun menteri harus punya kemampuan untuk mempengaruhi hal yang lebih membumi,” tulis koran itu.
Badan meteorologi Israel meramalkan kawasan itu akan menghadapi musim dingin kering dengan kemungkinan curah hujan yang tak cukup pada bulan Desember sampai Februari, yang biasanya bulan-bulan terbasah.
Kekeringan parah IsraelHak atas fotoREUTERS
Image captionKekeringan parah Israel memasuki tahun kelima.
Bulan Maret lalu, dinas perairan mengatakan Danau Galilea -yang merupakan cadangan air bersih Israel- mencapai titik terendah dalam satu abad belakangan.
Dalam menghadapi kekurangan air ini, Israel menggunakan lima proyek desalinasi, dan sebagian besar rumah-rumah Israel menggunakan air dari kelima proyek tersebut.

SUMBER : SAUAR.COM

Baca juga

WARNING KHUSUS DEWASA!!! Semua artikel disini adalah konten dewasa yaitu video bokep terbaru 2018 yang paling hot dan paling diminati, dan tak layak jika di tonton anak kecil yang belum cukup umur.

TOP RATE VIDEO BOKEP 2018

----------

VIDEO BOKEP TERBARU PEMERKOSAAN DAN ABG CANTIK JUGA CEWEK INDO MODEL DAN ARTIS YANG LAGI HORNY

----------